Saturday, July 30, 2016

rio de jeneiro

Cabor sepak bola di Olimpiade 2016 akan berlangsung mulai 4 Agustus 2016.
RIO DE JANEIRO - Undian pembagian grup cabor sepak bola di Olimpiade Rio de Janeiro 2016 selesai digelar. Acara undian yang dilakukan FIFA ini berlangsung di Maracana, Rio de Janeiro, Kamis 14 April 2016 pagi waktu setempat atau malam hari WIB.

Hasilnya akan tersaji berbagai pertandingan seru. Cabor sepak bola Olimpiade akan berlangsung mulai 4 Agustus 2016 dan finalnya dimainkan pada 20 Agustus 2016. Untuk cabor sepak bola pria terdapat empat grup, sedangkan sepak bola wanita tiga grup.

"Semua negara akan mendapatkan langkah yang sulit. Tapi terutama Brasil akan sangat percaya diri dan berharap bisa meraih medali emas," kata Ronaldinho, mantan timnas Brasil usai membantu acara pengundian.

Untuk cabor sepak bola pria, timnas yang dipakai adalah U-23 dengan tambahan tiga pemain senior. Sedangkan untuk cabor sepak bola wanita, timnas yang dipakai adalah timnas senior.*Ari DP

Hasil Undian Grup Cabor Sepak Bola Olimpiade 2016
Sepak Bola Pria
Grup A
Brasil, Afrika Selatan, Irak, Denmark
Grup B
Swedia, Kolombia, Nigeria, Jepang
Grup C
Fiji​, Korea Selatan, Meksiko, Jerman
Grup D
Honduras, Aljazair, Portugal, Argentina

Sepak Bola Wanita
Grup E
Brasil, Cina, Swedia, Afrika Selatan
Grup F
Kanada, Australia, Zimbabwe, Jerman
Grup G
Amerika Serikat, Selandia Baru, Prancis, Kolombia
- See more at: http://topskor.co.id/football/news/5/liga-internasional/2016/04/15/22906/hasil-undian-pembagian-grup-sepak-bola-olimpiade-rio-de-janeiro-2016#sthash.UzjrTXUe.dpuf

Torabika Soccer Championship

Saturday, July 2, 2016

yang menarik saat italia singkirkan spanyol

 KOMPAS.com — Berakhirlah kiprah Spanyol pada Piala Eropa 2016. Sang juara bertahan tersingkir setelah kalah 0-2 dari Italia pada babak 16 besar di Saint-Denis, Senin (27/6/2016).
Gagalnya Spanyol mempertahankan gelar serta keberhasilan Italia melangkah ke babak perempat final menyisakan beberapa hal menarik.
Berikut 5 hal menarik yang bisa dipetik dari laga tersebut.
1. Juventus "musuh" Spanyol, Pelle spesialis menit akhir
Gol pertama Italia ke gawang Spanyol dicetak oleh bek Juventus, Giorgio Chiellini. Kejadian itu melahirkan tradisi kontribusi cemerlang pemain Juventus bagi tim nasional mereka ketika menghadapi Spanyol.
Sejak era 1980-an, Chiellini menjadi pemain Juventus keempat yang menjebol gawang Spanyol pada Piala Eropa.
Ia menyusul Michel Platini (Perancis; 1984), Michael Laudrup (Denmark; 1988), dan Zinedine Zidane (Perancis; 2000).
Khusus untuk Chiellini, dia menjadi bek pertama Italia yang mencetak gol pada putaran final Piala Eropa sejak Christian Panucci lawan Romania pada 2008.
Sementara itu, pencetak gol kedua Italia, Graziano Pelle, menegaskan diri sebagai spesialis penjebol gawang musuh pada menit-menit akhir.
Pelle mencetak dua gol di Perancis 2016, semuanya muncul padainjury time. Sebelum ke gawang Spanyol, Pelle menceploskan gol "larut" saat bersua Belgia di fase grup.
2. Nolito bukan sekelas predator
Nolito's game by numbers vs. 

4 misplaced passes
0 shots
0 chances created
0 take-ons
0 crosses completed
Penyerang Spanyol, Nolito, tampil baik sepanjang fase grup. Sebelum memasuki babak 16 besar, striker Celta Vigo itu mencetak lima gol dalam 12 partai timnas.
Akan tetapi, Nolito bukan sekelas penyerang bertipe predator yang diharapkan Spanyol. Ia tak berkutik kala ditempel pemain-pemain berkarakter fisik khas Italia.
Sepanjang babak pertama, pemain berusia 29 tahun itu tak dibiarkan melepas tembakan, umpan silang, atau menciptakan peluang bagi rekan setim.
Ia ditarik keluar dan digantikan Aritz Aduriz pada babak kedua.
3. Tak salah De Gea jadi pilihan utama  
View image on TwitterView image on Twitter
De Gea keeps the score down just before half
Akan tetapi, keputusan pelatih Vicente del Bosque sepertinya tepat. Walau kebobolan dua kali, De Gea tampil heroik mencegah timnya kebobolan lebih banyak.
Kiper Manchester United itu melakukan sederet penyelamatan akrobatik. Total, De Gea mencatat lima saves krusial sepanjang laga.
4. Gawang Buffon masih steril
Kiper Italia, Gianluigi Buffon, memastikan gawangnya tetap steril pada Piala Eropa 2016.
Sebelum di babak 16 besar, ia mencatat clean-sheet pada laga fase grup lawan Belgia (2-0) dan Swedia (1-0).
Satu-satunya kebobolan Italia di grup bersarang ke gawang kiper kedua, Salvatore Sirigu, ketika dikalahkan Irlandia (0-1).
Saat melawan Spanyol, Buffon melakukan lima penyelamatan. Ia harus berterima kasih berkat pertahanan tangguh yang digalang Chiellini cs.
Ditinjau dari skala lebih luas, Italia juga mengukir rekor laga tanpa kebobolan terbanyak di antara semua peserta Piala Eropa sepanjang sejarah dengan jumlah 19 clean-sheet.
5. Kutukan kostum putih Spanyol berlanjut
UEFA EURO
Sudah beredar analisis berbau klenik yang mengungkap kutukan Spanyol yang sering kalah saat memakai kostum putih pada turnamen besar (Piala Dunia dan Piala Eropa).
Tradisi itu berlanjut sampai babak 16 besar Piala Eropa 2016 akibat kekalahan dari Italia.

Sebelumnya, kutukan itu melanda mereka saat meladeni musuh yang sama, Italia (Piala Dunia 1994), lalu Nigeria (PD 1998), Portugal (Piala Eropa 2004), Belanda (PD 2014), dan Kroasia (Piala Eropa 2016